BLOGS

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:41

Emulsifier merupakan salah satu bahan makanan yang harus dimiliki oleh pengusaha kue, roti, es krim, dan sebagainya. Di antara sekian banyak jenis emulsifier yang beredar di pasaran, salah satu yang sangat direkomendasikan adalah Glomul PGPR850. Bahan pengemulsi ini merupakan produksi dari GSI atau Global Solusi Ingredia. Lantas, apa itu Glomul PGPR850? Mari membahasnya lebih lanjut pada ulasan di bawah ini! Apa Itu Glomul PGPR850? Dalam dunia baking, emulsifier merupakan bahan yang sangat penting untuk digunakan. Pasalnya, bahan ini mampu membuat adonan jadi lebih lembut, empuk, dan mengembang dengan baik. Namun, untuk memeroleh manfaat tersebut, Anda perlu menggunakan pengemulsi yang berkualitas baik. PGPR merupakan akronim dari polyglycerol polyricinoleate yang merupakan pengemulsi bahan makanan yang bisa dipakai untuk memodifikasi karakteristik reologis yang berbahan dasar cokelat batang. PGPR terbuat dari asam lemak dan gliserol (dari kedelai minyak atau biji jarak). Jenis pengemulsi yang satu ini juga digunakan pada cokelat dan fungsinya untuk meminimalisir penggunaan cocoa butter yang harganya mahal. Secara tidak langsung, penggunaan bahan ini bisa mengurangi biaya produksi. Meski begitu, kelembutan dan konsistensi dari emulsifier yang satu ini jika diaplikasikan pada cokelat hampir sama dengan cocoa butter. Salah satu produk dari Global Solusi Ingredia adalah Glomul PGPR850. Nah, produk ini sangat direkomendasikan karena sudah bersertifikat MUI. Sehingga, sudah dijamin ke-halal-annya. Sebab, saat ini, banyak juga pengemulsi yang bahan dasarnya berupa babi yang tentu tidak boleh dikonsumsi oleh Muslim. Glomul juga sudah memeroleh Kosher certificate dan ISO 9001:2008 certificate. Selain itu, Glomul PGPR850 ini memiliki bentuk cair dan dijual dalam bentuk kemasan jerrycan. Pada setiap jerrycan berisikan total 20 kg emulsifier. Untuk mendapatkan Glomul PGPR850, Anda harus membelinya dalam kelipatan 20 kg. Kegunaan Glomul PGPR850 Pertanyaan tentang apa itu Glomul PGPR850 berhubungan erat dengan penggunaannya. Nah, beberapa fungsi dari PGPR yang perlu Anda ketahui diantaranya : 1.       Crystal inhibitor serta agen anti-clouding pada minyak nabati. 2.       Dapat dijadikan sebagai pengganti dari cocoa butter atau mentega cokelat. 3.       Menjadi viscosity reducing agent yang membuat cokelat jadi lebih lumer. 4.       Mengurangi surface tension antara air dan lemak. 5.       Bisa menjaga optimum flow selama proses produksi. 6.       Mengurangi adanya lemak pada produk. 7.       Meningkatkan flow properties. 8.       Sebagai pengemulsi dari air dan minyak. 9.       Mempunyai efek pengemulsi yang kuat serta bisa meningkatkan viskositas pada emulsi. 10. Dapat memastikan emulsi yang lebih stabil serta homogen pada margarin dengan kandungan lemak yang rendah Penerapan Glomul PGPR850 ini bisa digunakan pada industri kakao, minyak kelapa sawit, industri cokelat, produk roti, isian confectionery, dan masih banyak lagi. Berapa Harga Glomul PGPR850? Setelah mengetahui apa itu Glomul PGPR850 dan kegunaannya, tentunya, Anda penasaran dengan harga untuk setiap jerrycan-nya. Harga dari emulsifier ini sangat terjangkau, yakni Rp 86.876,-. Jika Anda bertanya terkait keamanan menambahkan emulsifier sintetis ini, maka jawabannya adalah sangat aman. Menurut FDA atau Badan Pengawas Obat dan Makanan negara Amerika, keamanan penggunaan emulsifier PGPR adalah 0-7,5 mg/kg berat badan. Bagaimana Mendapatkan Glomul PGPR850? Untuk memeroleh produk ini, Anda bisa menelepon ke 006 03 3101 3500, atau melalui fax ke 006 03 3101 4500. Bisa juga dengan mengirim email ke gsi@gsi-worldwide.com Pastikan Anda menggunakan emulsifier yang aman dan berkualitas. Ketahui kandungan pada emulsifier tersebut sebelum membelinya. Terkait dengan Glomul PGPR850 tidak perlu Anda ragukan lagi karena sudah mengantongi berbagai sertifikat keamanan serta ke-halal-an

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:17

Untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat, peran  produsen bahan makanan  sangat lah besar. Perusahaan manufaktur ini bisa saja memproduksi bahan makanan setengah jadi atau produk siap konsumsi. Adanya produsen bahan makanan juga menjadi salah satu yang mendominasi suplai makanan ke semua wilayah. Meskipun sebagian masyarakat masih mengandalkan hasil alam, tetapi jumlahnya sangat sedikit. Nah, salah satu perusahaan manufaktur bahan makanan yang memiliki produk berkualitas adalah Global Solusi Ingredia atau kerap disebut dengan GSI. Pastinya, Anda ingin mengenal lebih jauh mengenai produsen yang satu ini, bukan? Jika begitu, langsung saja simak pembahasan lengkapnya di bawah ini! Profil Global Solusi Ingredia Global Solusi Ingredia merupakan perusahaan produsen bahan makanan terkemuka di Indonesia. Perusahaan ini telah didirikan sejak 2020 yang lalu. Tujuan didirikannya perusahaan ini adalah sebagai solusi inovasi untuk pelaku industri pangan di Indonesia dan sekitarnya. Tim yang profesional di GSI mampu memecahkan tantangan untuk selalu melakukan inovasi terbaru terkait produknya. GSI juga didukung oleh Global Speciality Ingredients (M) Sdn. Bhd yang berbasis di Malaysia yang telah 15 tahun berkecimpung pada industri bahan pangan. Selain itu, perusahaan juga telah jadi pemasok bahan makanan di Malaysia. GSI bermitra dengan industri makanan serta non-makanan laiknya lemak, minyak nabati, makanan ringan minuman, kue, permen, pengolahan daging, bio-diesel, susu, dan sebagainya. Mitra GSI berasal dari Malaysia, Asia Tenggara, Timur Tengah, Asia Pasifik, Afrika, Eropa, dan Amerika Latin. Layanan Global Solusi Ingredia Layanan yang disediakan oleh Global Solusi Ingredia tidak hanya menjadi pemasok bahan makanan seperti perusahaan lain. Melainkan juga selalu melakukan penelitian dan didukung dengan adanya laboratorium kimia yang mumpuni. Sehingga, GSI menghasilkan produk yang inovatif, aman, sehat serta sesuai dengan regulasi laboratorium. GSI merupakan terobosan baru dalam bidang industri makanan. Beberapa inovasi yang perusahaan ini lakukan adalah : 1.       Meningkatkan kualitas produk meskipun diproduksi secara massal karena adanya kerja sama dengan in-house expert GSI. 2.       Meningkatkan umur simpan serta tekstur dari makanan Anda. GSI memiliki produk emulsifier yang mampu membuat adonan jadi lembut dan bisa tahan lebih lama. 3.       Mengembangkan produk berupa minuman dengan bahan dasar susu dengan cara menstabilkan protein dengan efektif. 4.       Membuat produk makanan goreng berkurang kandungan lemaknya. 5.       Produksi vegetarian patties yang digunakan untuk burger dengan tekstur yang mirip dengan daging. 6.       Adanya isian pie tanpa kulit yang keras dan flaky. 7.       Meningkatkan rasa makanan dengan padu padan rasa dan ketahanan panas yang lebih lama. 8.       Peningkatan nilai gizi produk dengan kombinasi vitamin yang tepat. GSI Didukung Technical Group Team yang Terampil Produsen bahan makanan yang satu ini juga memiliki tip grup teknis yang sudah diberikan pengetahuan, pengalaman, serta informasi mengenai industri bahan makanan. Melalui pelatihan, maka GSI memberi ruang untuk berdiskusi secara luas membangun platform yang solid. Tim teknis GSI telah terampil dan berpengalaman. Selain itu, juga sudah sukses menyelesaikan proyek di pasar lokal dan internasional. Mulai dari Indonesia, India, Sri Langka Vietnam, dan sebagainya. GSI juga membuka layanan konsultasi sehingga pengguna produk bisa memeroleh wawasan serta keterampilan untuk mengelola sumber daya dengan baik. Selain itu, pengguna produk juga bisa terhindar dari pengelolaan sumber daya yang mampu memberikan efek buruk pada lingkungan. Klien GSI tentu akan mendapatkan layanan kelas dunia karena perusahaan ini mendedikasikan diri untuk: Pengembangan proses pemurnian, hidrogenasi, esterifikasi, shortening, margarine, fraksinasi tanaman, industri minyak goreng industri oleo-kimia terkait dengan proyek purification dan layanan filtrasi. Demikian pembahasan mengenai produsen bahan makanan Global Solusi Ingredia yang siap melayani kebutuhan bahan makanan di Indonesia dan sekitarnya. Dengan semua kelebihannya, Anda tidak perlu ragu lagi menggunakan produk GSI dengan kualitas internasionalnya. 

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:14

Membahas tentang bahan tambahan untuk kue, tentu hal yang terlintas pertama kali adalah emulsifier. Jenis emulsifier juga cukup beragam, sehingga, kadang menimbulkan kebingungan bagi penggunanya, terutama untuk pemula di bidang baking. Pada dasarnya, semua jenis emulsifier memiliki fungsi yang sama, yakni menyatukan komponen minyak dan air. Selain itu, kegunaan lainnya adalah bisa melembutkan tekstur adonan. Yang perlu Anda pahami adalah emulsifier bukan termasuk pengembang kue laiknya baking powder maupun baking soda. Namun, karena emulsifier bisa membuat kocokan telur jadi lebih stabil, sehingga adonan bisa mengembang dengan baik. Jenis Emulsifier yang Biasa Digunakan pada Bahan Pangan Anda sebetulnya bisa dengan mudah mendapatkan emulsifier di toko kue. Namun, ketahui jenis emulsifier terlebih dahulu supaya Anda tidak salah membelinya. Sehingga, hasil kue yang dibuat semakin sempurna. Langsung saja, berikut pembahasan lengkapnya! 1.       Mono dan Digliserida Dua zat ini adalah jenis emulsifier yang paling sering digunakan. Komponen ini didapatkan dari pemanasan zat trigliserida serta gliserol dengan menggunakan katalis basa. Sehingga, menghasilkan campuran yakni 45 persen monogliserida serta 45 persen digliserida. Selain itu, masih tersisa 10 persen trigliserida. Mono serta digliserida ini akan dipisahkan menggunakan destilasi molekuler. 2.       Propylene Glycol Ester Jenis emulsifier yang selanjutnya adalah propylene glycol ester. Zat ini adalah reaksi propilen glikol bersama asam lemak. Biasanya, zat ini dipakai untuk membuat roti, kue, serta whipped topping. 3.       Stearoyl Lactylates Emulsifier yang satu ini adalah hasil dari reaksi antara asam stereate serta asam laktat. Lalu, zat tersebut diubah pada bentuk sodium dan garam kalsium. Bahan pengemulsi yang satu ini cocok untuk membuat bakery. 4.       Polysorbates Ester dari poliolsietilen sorbitan disebut sebagai polisorbat. Pembuatan ester yang satu ini merupakan campuran dari ester-ester sorbitan beserta etilena oksida. Namun, zat polisorbat yang diizinkan pada bahan bangan hanya 3 jenis, yakni polisorbat 80, polisorbat 65, serta polisorbat 60. 5.       Sorbitan Esters Selanjutnya, ada sorbitan esters yang dibentuk dari reaksi asam lemak dengan sorbitan. Dimana sorbitan ini merupakan produk dehidrasi dari gula alkohol yang didapatkan secara alami yakni sorbitol. Hingga kini, esters sorbitan yang diperbolehkan dalam industri makanan hanya sorbitan monostearat saja. Selain untuk membuat kue, bahan ini juga bisa digunakan dalam pembuatan coffee whiteners, cake icing, whipped topping dan juga pelapis pelindung sayur segar dan buah. 6.       Polyglycerol Ester Pembuatan plyglycerol ester adalah dengan reaksi antara gliserol dengan asam lemak. Nah, gliserol yang digunakan ini telah mengalami polimerisasi dengan tingkat 2 hingga 10 molekul. Pada bahan pangan, ester poligliserol dipakai untuk yang mengandung beverage, lemak, icing, serta margarin. 7.       Lesitin Lesitin merupakan campuran dari fosfatida serta senyawa lemak yang terdiri atas fosfatidil etanolamin, fosfatidil kolin, fosfatidil inositol, dan sebagainya. Zat ini adalah bahan yang menyusun hewan serta tanaman secara alami. Biasanya, lesitin ada pada kuning telur dan kedelai. Penggunaannya sendiri untuk olahan roti, margarin, dan kue. Pilihan Emulsifier dengan Bahan yang Berkualitas dan Aman Mengingat ada beberapa bahan yang tidak diperbolehkan dalam pembuatan emulsifier, tentu Anda harus berhati-hati saat memilih pengemulsi yang beredar di pasaran. Nah, pada poin di atas, Anda sudah bisa melihat berbagai jenis emulsifier yang diperbolehkan untuk bahan pangan. Untuk itu, direkomendasikan bagi Anda memilih emulsifier dari Global Solusi Ingredia. Dimana ingredients-nya meliputi : Soy lecithin, mono – and Diglycerides, polysorbates, sorbitan monostearate, ACETAM, DATEM, SSL, CSL, glycerol esters, poly glycerol esters, DMG, propylene glycol esters, sorbitan esters, sugar esters dan sebagainya. Sila cek bahan-bahannya, pasti semua masuk pada daftar jenis emulsifier yang diperbolehkan dalam industri pangan. Sekarang, tidak perlu ragu lagi untuk menggunakan emulsifier dari GSI!

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:11

Mungkin, bagi penikmat dessert akan bertanya-tanya apa yang membuat es krim menjadi creamy, margarin jadi lembut, hingga kue mengembang sempurna dan empuk. Nah, jawabannya adalah emulsifier. Keunggulan emulsifier untuk berbagai jenis makanan tentu sangat banyak. Kita akan membahasnya secara lebih rinci pada ulasan di bawah ini! Keunggulan Emulsifier Beberapa keunggulan dari emulsifier yang perlu Anda ketahui diantaranya : 1.       Dapat Menyatukan Lemak dan Air pada Adonan Emulsifier merupakan stabilisator adonan kue yang memiliki tekstur yang creamy. Warnanya pun beragam tergantung dengan merek yang digunakan. Seperti oranye, kuning, atau putih. Zat ini dapat menyatukan atau mengemulsi cairan serta lemak di dalam adonan. Sehingga, keduanya akan menyatu dengan baik, konsisten dan mengental. Pada dasarnya, lemak juga ada pada minuman dan makanan, seperti pada susu, daging, cokelat, kacang, dan lain-lain. Akan tetapi, air dan lemak tidak dapat menyatu. Bahkan, jika dicampurkan secara paksa, keduanya tetap akan berpisah lagi. Dengan emulsifier maka lemak dan air akan bersatu dengan baik dan menjadikan adonan jadi semakin mudah diolah. 2.       Meningkatkan Volume Adonan Proses emulsi bisa menyebabkan proses aerasi atau pemasukan udara ketika pengocokan telur dapat lebih singkat. Sehingga, volume adonan pun dapat lebih meningkat. Hal inilah yang membuat banyak orang beranggapan bahwa keunggulan emulsifier merupakan bahan pengembang. 3.       Membuat Kue Lebih Empuk Emulsifier sebetulnya telah digunakan sejak zaman dahulu. Seperti pada kue klasik Lapis Surabaya yang memakai emulsifier alami berupa kuning telur. Sehingga, kue Lapis pun memiliki tekstur yang lembut dan mengembang dengan baik. Nah, ini juga berhubungan erat dengan keunggulan emulsifier. Dimana zat ini dapat membuat kue bertekstur halus, empuk, dan umur simpannya jadi lebih panjang. Pembuatan kue tanpa menggunakan emulsifier akan membuatnya padat alias bantat dan tidak mengembang dengan baik. 4.       Adonan Bisa Lebih Cepat Menyatu Dengan menambahkan cake emulsifier pada adonan, maka adonan bisa menyatu (menjadi homogen) dengan lebih cepat. Selain itu, adonan juga dapat menjadi lebih kental. 5.       Ada Berbagai Pilihan Emulsifier Emulsifier juga terdiri dari dua jenis, yakni alami dan buatan. Anda bisa memilih sesuai dengan keinginan dan kebutuhan. Pengemulsi alami terbuat dari bahan alam laiknya kuning telur dan biji kedelai. Sedangkan emulsifier buatan berasal dari rekayasa lemak. Sumber lemak yang digunakan pun bisa dari lemak nabati, minyak bumi, maupun lemak hewani. Meski Banyak Keunggulan Emulsifier, Tetap Berhati-Hati dalam Memilihnya Seperti yang sudah Anda simak sebelumnya, bahwa ada banyak keunggulan dari emulsifier. Tentunya, akan membuat hasil kue dan makanan yang dibuat akan menjadi lebih lezat, empuk, dan lembut. Namun, semua itu bisa didapatkan hanya jika Anda menggunakan emulsifier yang berkualitas. Nah, salah satu penyedia emulsifier yang terpercaya adalah GSI atau Global Solusi Ingredia. Dimana perusahaan ini merupakan produsen bahan makanan yang paling baik di Malaysia. Bahkan, perusahaan ini sudah menyediakan emulsifier yang digunakan untuk pengolahan makanan di dunia internasional Emulsifier GSI dapat meningkatkan rasa, kualitas produk, hasil panen, dan yang paling menarik adalah bisa mengurangi biaya produksi. Selain itu, akan membuat mixing bahan-bahan jadi lebih halus, produk menjadi lebih stabil, dapat mencegah kristalisasi dan sebagainya. Emulsifier yang diproduksi oleh GSI dapat digunakan untuk berbagai jenis makanan seperti roti, desert, margarin, selai kacang, saus salad, cokelat, dan masih banyak lagi. Ingredients yang terdapat pada emulsifier GSI juga terdiri dari bahan berkualitas dan terpercaya. Nah, bagi Anda yang melakukan usaha di bidang cake and bakery, emulsifier GSI dapat dipilih dan dimanfaatkan untuk membuat produk lebih berkualitas. Cek juga produk lain Global Solusi Ingredia di  https://globalsolusiingredia.com/product/  Happy baking!

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:08

Siapa sih, yang tidak menyukai cita rasa cokelat? Perpaduan antara manis, legit, dan sedikit pahit menjadikannya digemari oleh berbagai kalangan. Mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Cokelat juga kerap dijadikan sebagai bahan tambahan untuk makanan. Meski begitu, jangan asal memilih cokelat. Anda harus memastikan ciri cokelat berkualitas agar rasa makanan jadi semakin berkelas. Selain itu, cokelat berkualitas juga sangat baik untuk kesehatan. Pasalnya, cokelat kualitas rendah bisa saja mengandung ingredients yang dilarang oleh BPOM. Ciri Cokelat Berkualitas Pada dasarnya, ciri cokelat berkualitas bisa Anda lihat dari tampilan dan rasanya. Nah, untuk mengetahui cirinya lebih lengkap, sila simak ulasannya di bawah ini! 1.       Sifatnya yang Mudah Meleleh Ciri cokelat berkualitas yang pertama adalah mudah meleleh. Hal ini dikarenakan adanya lemak kakao asli. Sehingga, saat dikonsumsi di dalam mulut akan cepat meleleh. Selain itu, cokelat dengan kualitas baik juga tidak mudah menempel pada langit-langit rongga mulut dan tidak berlemak. Sedangkan cokelat kualitas rendah memiliki aftertaste yang agak berlemak dan titik lelehnya rendah. Sehingga, lemaknya akan menempel pada rongga mulut. Lemak yang digunakan sebagai campuran adalah lemak kelapa sawit. 2.       Bahan Baku yang Berkualitas Selanjutnya, Anda bisa melihat dari bahan baku yang digunakan. Untuk itu, pastikan memeriksa tabel ingredients pada kemasan cokelat tersebut. Bahan baku yang harus dihindari saat membeli cokelat adalah minyak nabati. Sebab, akan menimbulkan efek seperti sehabis mengonsumsi gorengan. Sehingga, sangat tidak disarankan dikonsumsi oleh orang yang dengan menjalankan program diet. Ciri cokelat berkualitas juga tidak mengandung zat yang membahayakan kesehatan. 3.       Tampilan yang Lebih Berkilau Ciri cokelat berkualitas sebetulnya bisa dilihat secara visual. Cokelat premium tampilannya lebih berkilau serta memantulkan cahaya pada bagian permukaannya. Sebab, cokelat dengan bahan dan proses yang baik akan membuatnya berkilau dan warnanya tidak keruh. Pun, akan membuat cokelat tampak laiknya kaca. 4.       Penyimpanannya Benar Meskipun terbuat dari bahan premium, tentunya, cokelat tetap bisa berkualitas jelek jika proses penyimpanannya tidak benar. Selain itu, penyimpanan yang kurang tepat akan menyebabkan warna cokelat jadi keruh. Untuk itu simpan lah cokelat pada suhu di bawah 18 derajat celcius. Selain itu hindari sentuhan tangan langsung. Pasalnya cokelat sangat sensitif terhadap suhu yang tinggi. Jenis-Jenis Cokelat Setelah mengetahui ciri cokelat berkualitas, Anda juga perlu mengetahui jenis-jenis cokelat. Sebab, jenis cokelat yang berbeda, tentu akan membuat kualitasnya juga berbeda. Detailnya, dapat Anda simak di bawah ini : 1.       White Chocolate merupakan cokelat putih yang biasanya digunakan sebagai topping makanan atau minuman. 2.       Dark Chocolate merupakan cokelat asli tanpa ada campuran gula dan susu. Biasanya, digunakan sebagai campuran olahan baking. 3.       Milk Chocolate merupakan cokelat dengan campuran susu dan gula. Anda dapat mengonsumsinya secara langsung karena sangat manis dan lezat. Cokelat Berkualitas Premium di GSI Jika Anda sedang mencari cokelat dengan kualitas premium, maka bisa mempertimbangkan produk cokelat di GSI (Global Solusi Ingredia). Bahan baku yang digunakan adalah kakao, extender cokelat, lemak kakao dan sebagainya. Jika Anda menyimak baik-baik poin-poin di atas, tentu sudah tahu kalau cokelat GSI tanpa adanya campuran minyak nabati atau minyak sawit. Sehingga, saat dikonsumsi tidak akan menimbulkan aftertaste yang mengganggu. Cokelat GSI bisa Anda gunakan untuk campuran makanan, es krim, susu, kue kering, kue, biskuit, isian roti, serta industri produk cokelat. Cokelat GSI memenuhi ciri cokelat berkualitas karena mudah meleleh di mulut, stabil saat digunakan pada makanan yang dipanggang, rasanya lezat, dan tahan lama saat disimpan. Untuk itu, mari ciptakan produk makanan berkualitas dengan cokelat dari GSI.

Sabtu, 02 Juli 2022 - 22:01

Mengalami kegagalan dalam membuat kue atau roti adalah hal yang biasa. Jika Anda memiliki passion di bidang baking, tentu tidak boleh menyerah begitu saja. Nah, saat roti yang Anda buat tidak berhasil, maka hal yang harus dilakukan adalah analisa sebab adonan gagal. Adonan yang gagal adalah adonan yang tidak bisa mengembang saat dipanggang. Sehingga, teksturnya menjadi bantat dan kurang nikmat saat dimakan. Ada beberapa penyebab adonan tidak mengembang atau bantat yang perlu Anda ketahui, diantaranya : Sebab Adonan Gagal dan Bantat Cek daftar mengapa adonan yang Anda buat tidak mengembang dengan baik di bawah ini! Penggunaan Air yang Terlalu Panas Ketika Anda akan mencampurkan ragi, seharusnya menggunakan air yang hangat. Atau memiliki suhu antara 40 hingga 46 derajat celcius. Penggunaan air bersuhu lebih dari 46 derajat celcius akan membuat ragi tidak lagi aktif. Sehingga adonan tidak dapat mengembang dengan baik. Ragi Terlalu Lama Disimpan Saat membuat adonan roti, Anda perlu memilih ragi yang baru dibeli. Saat membelinya pun, sebaiknya cek tanggal kadaluarsanya. Jangan sampai Anda membeli ragi yang sudah atau mendekati tanggal kadaluarsa. Sebelum mencampurkan ragi kering, pastinya, Anda harus mengecek keaktifan dari ragi. Sila campurkan 1 sachet ragi dengan ½ cup air hangat serta 1 sendok teh gula. Setelah itu, Anda aduk sebentar dan tunggu 10 menit. Jika muncul gelembung setelah didiamkan, maka ragi yang Anda gunakan masih aktif. Namun apabila tidak banyak gelembung yang muncul, sebaiknya jangan gunakan ragi tersebut. Penambahan Garam yang Terlalu Banyak Ternyata, sebab adonan gagal yang selanjutnya adalah penambahan garam yang terlalu banyak. Pasalnya, garam bisa menyebabkan ragi tidak mampu mengembangkan adonan. Apabila adonan memang butuh penambahan garam, pastikan ukurannya tepat. Selain itu, jangan tambahkan garam berbarengan dengan ragi. Sebaiknya, masukkan garam ketika adonan sudah jadi. Suhu Dapur yang Terlampau Dingin dan Adonan Tidak Ditutup Sesudah semua bahan dicampur, agar adonan mengembang, maka harus ditunggu sebentar. Adonan yang berhasil akan mengembang 2 kali lipat. Nah, proses mendiamkan adonan paling ideal pada suhu yang hangat. Sebab, suhu dapur yang terlalu dingin akan menghalangi proses berkembangnya ragi dan adonan dengan baik. Nah, ketika mendiamkan juga perlu adanya penutup seperti plastik wrap. Jika tidak, maka adonan bisa mengering dan tidak elastis saat diuleni. Apabila Anda khawatir adonan menempel pada plastik maka semprot terlebih dahulu plastik wrap-nya menggunakan minyak. Menggunakan Tepung Gandum Utuh Adonan roti yang baik memiliki helai gluten sehingga teksturnya jadi berongga. Sehingga, bahan yang paling tepat adalah tepung terigu serbaguna. Jika Anda menggunakan tepung gandum utuh, maka gluten akan sulit dihasilkan. Sehingga, sulit untuk mengembang. Wadah Pemanggang yang Terlalu Kecil Sebab adonan gagal yang terakhir adalah menggunakan wadah pemanggang yang terlalu kecil. Jika Anda sudah memastikan semua bahan sudah benar, prosesnya pun sesuai prosedur, tetapi adonan tidak juga mengemban. Cek dulu apakah pemanggangnya terlalu kecil atau tidak. Silakan gunakan panci atau loyang dengan diameter yang sesuai dengan resepnya. Jika perlu, gunakan loyang dengan tinggi 22 hingga 23 cm. Hindari Adonan Gagal dengan Memilih Produk yang Tepat Adonan yang gagal tentu akan membuat semangat baking Anda jadi memudar. Untuk itu, lakukan persiapan yang matang agar adonan bisa mengembang sempurna. Selain menghindari poin-poin di atas, Anda juga harus menggunakan bahan berkualitas untuk membuat adonan yang baik. Semua bahan yang dibutuhkan untuk roti yang lezat sempurna tersedia di Global Solusi Ingredia (GSI). GSI menyediakan bahan-bahan khusus membuat makanan, bahan fungsional, serta bahan makanan alami dengan kualitas internasional. Cek website resmi GSI untuk cek produk-produk yang dijual secara lengkap!

Contact Us

Contact Us